Hari Paling Sial

June 6, 2024
adminviaduct

Puter balik, Grace siap ngerelain seluruh hal yang dia pengen asal Tuhan, Dewa, atau siapa pun di atas sana berbaik hati untuk sekedar ngewujudin permintaan sederhana yang sejak semenit lalu Grace lantunkan dalam diam. Tapi kayaknya doa yang dari tadi Grace panjatkan di bawa sama angin, terbang jauh, tapi gak cukup tinggi untuk bisa sampai ke Yang Maha Esa.

 

Grace kira di tata surya ini gravitasi jupiter tuh udah yang paling kuat, tapi ternyata masih kalah sama cengkraman tangan kurusnya Aluna. Gak disangka-sangka, jari kerempeng Aluna yang lebih sering gagal buka segel air mineral itu berhasil nahan seluruh berat badan Grace buat terus jalan lurus. Puluhan umpatan gak malu-malu terbang bebas dari mulut Grace —meski gak cukup besar sampai semua orang bisa denger— padahal Grace bukan tipe yang suka ngumpat, karena menurutnya ngumpat gak ngasi dampak baik buat hidupnya.

 

Sambil masih berusaha berontak dari kukungan —lebay sih, padahal sebenernya gandengan tangan Aluna di lengan Grace gak sekenceng itu— maut Aluna, mata Grace mulai gak fokus saat langkahnya makin deket dengan orang paling dia hindarin di seluruh dunia ini. Badan Grace panas dingin, padahal orang itu cuma berdiri diam ngebelakangin Grace dan Aluna, ngobrol khusyuk sama temennya, kelihatan gak merhatiin sekitar. Di tangannya ada setumpuk buku paket —yang Grace yakin berat banget— matematika, kelihatan fokus banget sampai keningnya ngerut dikit sambil sesekali ngangguk-ngangguk kecil. Karena sibuk merhatiin orang yang katanya paling dia hindarin di seluruh dunia ini, gak sadar Grace lupa cara bernapas yang baik dan benar, saat sadar Grace refleks narik napas heboh sampai bikin dia kesedak ludahnya sendiri.

 

Grace masih sibuk batuk sambil nepuk-nepuk dadanya, tiba-tiba ada tangan yang nyodorin air mineral lengkap dengan tutup yang udah kebuka. Gak pakai pikir panjang Grace rampas airnya dan dia tenggak sampai nyisa seperempat. Grace negakin badannya yang sempet nunduk, saat dirasa napasnya udah mulai normal lagi. Sial, Grace kesedak lagi, matanya ngebulat gak percaya sama apa yang lagi dia lihat, kakinya lemes ditambah batuk yang makin parah bikin Grace hampir oleng kalau gak ditahan sama orang baik yang ngulurin air tadi. Grace ngumpat lagi dalam hati, karena bisa-bisanya Aluna hilang entah kemana di saat Grace udah mau meninggal karena kaget.

 

Sudah jatuh tertimpa tangga, ibarat yang paling pas buat mendeskripsikan keadaan Grace sekarang. Ditinggalin Aluna berduaan sama orang baik yang sialnya adalah orang terakhir dalam list “bercengkrama” Grace. Iya! Artinya, ini orang yang paling dia hindarin di seluruh dunia. Gak sampai situ aja, agaknya semesta masih betah ngejahilin Grace, karena batuknya belum berhenti ada kali satu menit penuh, Grace yakin mukanya sekarang udah bisa nyaingin merahnya buah ceri.

 

Sebelum ini, Grace rada skeptis sama kata-kata “Tuhan tidak akan memberikan cobaan melampaui kekuatanmu”, tapi sekarang dia udah seratus persen percaya, karena, agaknya doa yang Grace panjatkan tadi delay dan baru dikabulin sama Yang Maha Esa sekarang.

 

“Gabriel!”

 

Panggilan yang ngalihin perhatian Gabriel —iya, orang yang paling Grace hindarin tuh Gabriel, teman seangkatan sekaligus mantannya— berhasil menyelamatkan Grace dari hari paling sial sepanjang hidupnya di dunia ini. Ajaibnya lagi, Grace udah gak batuk-batuk dan bisa napas dengan benar. Tapi, yang bikin bingung tuh, buku-buku paket matematika yang tadi Gabriel bawa hilang kemana dan kenapa tangan Gabriel masih sibuk ngelus punggung Grace? Padahal batuknya udah berhenti sejak 15 detik lalu.

 

Ditambah temen Gabriel yang cuma berjarak gak lebih dari 2 meter itu udah ngelambain tangannya sambil manggil-manggil namanya heboh dari tadi, jadi mau gak mau, Grace harus geser menjauh dua langkah —meski kakinya masih lemes—, supaya Gabriel beranjak, dan kayaknya berhasil, soalnya sekarang Gabriel noleh ke dia dan nanya, “kamu udah mendingan? Tenggorokannya udah oke?”. Untuk ngehindarin kemungkinan Grace malu-maluin dirinya sendiri dengan jawab pertanyaan Gabriel pakai suara yang serak plus pecah, Grace pilih opsi paling aman menurutnya, yaitu ngangguk-ngangguk aja.

 

Tangan Grace naik, nunjuk temen Gabriel yang sampai sekarang masih manggil-manggil, harapannya sih supaya ngalihin perhatian Gabriel biar cepet pergi dan nyusul temennya yang kelihatan butuh banget. Asli men, Grace gak kuat diperhatiin gini sama Gabriel. Dia yakin kakinya dikit lagi berubah jadi jeli kalau Gabriel masih betah deket-deket.

 

Dari jaman pdkt, pacaran, sampai putus, ada satu dari sekian banyak hal yang belum berubah dari Grace. Dia paling lemah sama tatapan dan perhatian Gabriel, gak tau kenapa.

 

10 detik mereka diem-dieman, Gabriel jadi yang pertama buka suara, “aku duluan, ya?”, terus senyum manis banget. Sebelum bener-bener pergi, Gabriel gak lupa nutup lagi botol air mineral yang masih Grace genggam erat. Tangannya naik ke atas kepala Grace, 2 detik Grace gak ngerasain apa-apa sampai satu tepuk halus Gabriel bubuhkan di pucuk kepalanya. Gak lama, Grace bisa denger beberapa sorakan dan pekikan orang, Grace baru inget kalau sekarang dia masih di sekolah. Pipinya mulai panas, doain aja orang-orang gak sadar sama fakta yang satu ini.

 

Ah, sial, cuma ngebatin yang bisa Grace lakuin untuk mendistraksi pikirannya dari kejadian receh, yang padahal berlangsung gak lebih dari 30 menit. Maka hari ini Grace nobatkan sebagai hari paling sialnya sepanjang hidup di dunia. Sekaligus, hari paling mendebarkan sepanjang hidupnya, menggeser “hari jadian” mereka, yang sebelumnya jadi juara bertahan.

 

Penulis: Irene Syuli Lumentut

Thumbnail: Pinterest

Leave a comment